Remaja Baper, kudu!

Oleh: YuyunH2I (Komunitas Revowriter)



"Baper" adalah salah satu dari sekian banyak kata gaul yang cukup ngetren, terutama di kalangan anak muda-mudi, karena bahasa gaul yang satu ini mengarah kepada perasaan. "Baper" adalah singkatan dari dua kata, yaitu Bawa dan Perasaan, atau Bawaan Perasaan, dimana artinya adalah terbawa perasaan. (Katagaul.com). Ketika kamu mendengar atau melihat sesuatu dan terbawa perasaan, maka itulah yang dinamakan Baper.



Apa ya, reaksi kamu kalau dapet kiriman emoticon πŸ™, atau 😊atau gini πŸ˜‰ dari temen cowok ya kebetulan lagi ditaksir sama kamu. Baper ya? Hehe...Padahal yang ngirimnya biasa aja kamunya aja yang baper alias bawa perasaan karna hatinya ikut bicara. Jangan-jangan dia perhatian sama saya. Geer!


Kata Baper itu udah ngehits alias bahasa gaul yang sering diucapkan dalam suatu kondisi tertentu di kalangan remaja. Terutama remaja dilan alias dilanda merah jambu. Liat doi nanya sama cewek lain baperan. Gak chat sehari aja baper. Udah jadi asupan sehari-hari bagi para pelaku pacaran. Atau kamu baper ketika melihat temen resmi pacaran. hadeh..#TepukJidat.


Padahal baper itu bukan milik para remaja aja tapi milik semua orang dan pasti setiap orang mengalaminya. Gak terpatok oleh usia, tua, muda, perempuan dan laki-laki semua mengalami yang namanya baper. Baper gak selalu berkonotasi negatif ya, yang selalu di kaitkan dengan cemburu pada dua orang yang lagi dilanda kasmaran. Tapi baper juga bisa bermakna positif tergantung penempatannya. 


So, jangan di persempit ya maknanya. Gak kebayang aja kalau semua aktivitas kita gak pake baper. Contoh seorang ibu kepada anaknya gimana jadinya kasih sayang itu kalau gak bawa perasaan. Atau seorang pegawai yang akan menegur atasannya karna ada kelalaian, karna baper tadi akhirnya gak jadi dikwatirkan tersinggung. #Hadeh!



Baper pada tempatnya.
Kirain yang pada tempatnya buang sampah aja hehe. Ternyata baper juga harus pada tempatnya. Baper ketika melihat sepasang kekasih yang menjalani pacaran lewat ikatan pernikahan. Nah.. kalau baper kaya gini sah-sah aja. Tapi tetep pada koridor semestinya ya. Baper ketika melihat sodara kita yang di palesina, rohingya, ghuota dll. Didzolimi oleh para kafir penjajah. Banyak anak yang kehilangan ayah dan ibu atau ibu yang kehilangan suami dan anaknya. Banyak sodara-sodara kita yang menjadi yatim piatu dan janda. Kehilangan tempat berlindung. Itu sangat dianjurkan banget baper. 


"Perumpamaan orang-orang beriman dalam berkasih-sayang, seperti perumpamaan satu tubuh. Jika ada satu anggota tubuh yang mengeluh kesakitan, maka seluruh tubuh yang lain ikut meresponnya dengan demam dan tidak tidur. (Muttafaq alaiHi)"


Tuh, minimal efek dari baper kita itu respon ke badan kita demam, karna umat islam itu satu tubuh. Yang namanya satu tubuh otomatis anggota badan yang lain ikut merasakan sakit ketika ada anggota badan yang lain sakit. Eit.. jangan sampe aja ya ketika anggota badan lain merasakan kenikmatan anggota tubuh yang lain iri. Hehe..


Kalau di negeri tercinta kita pun sama harus baper ketika melihat banyak remaja yang terjerat pergaulan bebas, mulai dari narkoba, tindak kriminal, mabuk dari mulai minuman bermerek sampai oplosan, hamil tanpa ikatan pernikahan dll. Miris!


Bapernya para sahabat


Sobat, tau kan sahabat rasul yang paling tegas dan garang ketika belum masuk islam. Setelah masuk islam ketegasan dan kegarangannya beliau gunakan untuk membela islam. Sampai syetanpun lari terbirit-birit melihat beliau baru mendengar suara langkah kakinya aja. Coba tebak siapa? Yap. Umar bin khattab walaupun beliau ini di segani oleh musuh beliau tetep baper buktinya ketika beliau sedang patroli mengelilingi rumah warganya. Beliau mendengar dari salah satu sebuah rumah seorang ibu yang memasak batu. Coba, gak baper gimana umar mendengar salah satu diantara warganya ada yang seperti itu.


Bukan sekedar bapernya saja tapi beliau aflikasikan atau action dengan cara membawa sekarung gandum dan makanan lainnya dan memanggulnya sendiri. Sosok pemimpin yang wajib di tiru, Keren!

 

Padahal ajudannya ada loch, sampai memaksa supaya beliu tidak melakukan hal tersebut karna umar adalah seorang pemimpin. Super baper bangetkan! Ketika melihat warganya yang menderita. Tapi beliau gak baper ketika melawan musuh-musuh Allah. 
Pokonya tempatkan baper pada tempatnya. Gak kebayang seorang pemimpin yang baperan terhadap musuh. gaswat!


Action


Sobat, yuk kita baper tempatkan pada tempatnya. Dan gak hanya sekedar baper tapi harus action juga. Buat kamu remaja yang merupakan agen of change agen perubahan buat bangsa ini. Action kamu dengan cara menuntut ilmu. YukNgaji, supaya kamu bisa mengelola baper tersebut. Kamu juga jangan baperan ketika mau nasehati, menegur teman kamu yang melakukan kekeliruan. Buang jauh-jauh rasa gak enak, nanti tersinggung, entar kalau marah gimana dll. Baper ketika temen kita melakukan kemaksiatan bawannya pingin ngingetin terus. Baper ketika temen kita sudah hijrah dan istiqamah bentuk bahagianya kita. Baper yang membawa perubahan buat negeri kita terutama buat diri sendiri. So, remaja baper. Kudu! Wallahu a'lam.

Post a Comment

0 Comments