Jari-jari Berjejak Pahala

Oleh: Ita Djamari



Ahaiii. Mak-emak, dek-Adek, kak-Kakak pa kabar semuanya? Alhamdulillah saya sudah kembali ke jalan yang seharusnya. Apah? Hihi skip yes.

Efbeh saya sudah mengalami berbagai transformasi kegunaan. Bikin yang pertama kali, tujuannya biar terhubung dengan teman-teman sekolah. Habibi kagak suka. Haha. Trus tutup akun. Bikin yang kedua, sudah lumayan banyak teman. Waktu itu kalau main efbe ke warnet. Kolaps juga. Naaah ketiga alias akun ini, dibikinin email sama sahabat saya. Hai Teteh Siti Fatonah makasiiih. Gegara dapat amanah dari Bu Dirut untuk kampanye acara. 

Selesai ntuh agenda, nih akun saya niatkan untuk online shop. Ternyata kagak jalan. Hiks hiks. Lalu dengan bisikan kebaikan kanan kiri saya niatkan untuk jahit menjahit. Awalnya teman dipenuhi aktivis jarum gunting. Ehem sampailah suatu ketika dapat mandat again yang lebih serius. Terbukalah nih hati untuk memanfaatkan akun sebagai sarana menjaring amal jariyah. Yes! Sudah menemukan jalan kebenaran. Eaaa.

Sama-sama ngabisin kuota, 'kan sayang kalau hanya untuk haha hihi. Modal jari, kenapa ga ngasih kesempatan padanya untuk berperan menyeru kebaikan? Biar ntar di hari akhir, nih jari bisa berhujjah. Duhai Allah, aku pernah digunakan nulis status menyerukan al khoir pada suatu dini hari oleh Ita Djamari. Huaaaa terharu.

Pernah juga sih khilaf. Terjebak hiruk pikuk keseruan dan gonjang ganjing permasalahan para tetangga efbe. Ikut emosi nan panas membara. Eh kemudian, saya berdiri di antara dua blok yang setelah setelah setelah anu, malah saya kek orang linglung. Astaghfirulah. Semoga Allah mengampuni saya. Kelalaian itu membuat saya hampir tergelincir dari niat menebar nila-nila Islam. Sudahlah unfaedah, dosa pula. Naudzubillah

Well, akhirnya kembali sadar diri. Okeh. Siap berlanjut singsingkan lengan, menuliskan yang baik-baik. Lalu meninggalkan perdebatan tak berguna. 

Jaman sudah semakin canggih. Waktu seolah berjalan super cepat. Kadang orang-orang sudah ga ada waktu untuk duduk bermajelis. Nah disinilah saya berusaha tegak nekad-nekadkan jiwa yang rapuh. Eh. Untuk mengisi celah diantara bacaan efbe. Dakwah tak melulu ceramah, bukan? Lewat tulisan juga keren. 

Apalagi setelah bergabung pasukan Revowriter. Gelora menggebu-gebu. Tiap hari dikirimin tulisan berdaging non lemak, menampar diri. Kapan giliranmu nulis? Ayo, Ta! Kalau ga sekarang, kapan lagi? Nunggu Freeport kembali dikelola negara? Kelamaan! Bisa-bisa ajal duluan. Haks! Periiih.

Untuk kamu, kamu dan kamu. Yuk ajak jari beramal shalih.*taruh mic, turun podium.

#Revowriter
#StatusmuPahalamu
#DakwahTakMeluluCeramah

Post a Comment

0 Comments