Tips Jualan Asik di FB (Part 1)

Oleh : Amalia Sinta

Hallo Mak Sayang...
Seperti janji yang terucap di hari yang lalu, ini saya bikin Tips Jualan Asik Di FB ya, supaya jualan lancar, tapi ga bikin ilfil temen di friendlist hehe...

Ini pendapat saya dilihat dari kacamata calon konsumen. Biar ga kepanjangan, tips ala ala ini dibagi dua sesi ya :
Part 1 isinya hal yang perlu dilakukan
Part 2 isinya hal yang perlu dihindari

Ayuk kita mulaii..

Hal yang perlu dilakukan :

1. MEMAKAI PRODUK SENDIRI

Mau jualan kosmetik, baju, buku, sepatu, sprei, panci ato apapun, penjual baiknya pakai juga contoh produknya. Upload foto pas make, supaya bisa kasih bukti soal kualitas produk.

Bandingin deh, misal Mak upload foto sprei dengan caption :
"ini enak lowh bahannya"

Dengan Mak pake di kasur sendiri, trus fotoin anak-anak yang gulang-guling di atasnya, upload sambil bilang :
"Ternyata emang adem banget ni sprei, anti gerah"

Nah kira-kira, mana yang lebih dipercaya calon konsumen?

Yang foto produk doank, ato yang sudah dicoba sendiri?

Emang dari produsen biasanya udah kasih foto produk, tapi real pic bakal lebih menarik bagi calon pembeli.

Cobain cukup satu dua jenis produk ya Mak, gak perlu semua. Ntar gak jadi dijual deh, dipake sendiri ajah semuaa

2. Bangun PERSONAL BRANDING Yang Kuat

Ini penting, tapi sering gak disadari ama para bakul online. Personal Branding adalah image diri sendiri yang kita ciptakan yang disesuaikan sama produk jualan.

Jadi kalo orang inget nama kita, akan otomatis inget jenis barang jualan kita apaan.

Misal, oh mbak A anaknya hobi baca, dia jualannya buku anak AA.
Mbak B si muka muluss, jualan skin care BB.

Caranya gimana ngebangun personal branding?
- pastinya kudu pake produknya
- tiap hari posting foto / cerita seputar diri dengan produk yang dipake
- bisa juga dengan nulis merk produk dibelakang nama profil FB/pasang foto produk di profil FB

Oya soal nama profil, rasanya perlu perhatiin ini yaa :

- Nama FB jangan alay.
Kalo buat jualan, ya pliz namanya jangan terlalu aneh ala ABG macam : YantiYangCelaluCayangCamaCumi

- Pakelah nama asli.
Calon pembeli bakal merasa lebih aman bertransaksi kalau penjualnya pake nama asli. Kalo ga mau nama lengkap gpp, minimal nama panggilan, yang sesuai nama di rekening. Jadi pembeli yakin kalo mo transfer.

3. Miliki KEPRIBADIAN Yang BAIK

Ramah, sabar dan solutif adalah hal yang wajib dimiliki seorang penjual. Aslinya jutek? Simpen dulu juteknya Mak, toh orang ga liat muka kita kan haha..

Latihanlah jadi orang ramah, jawabin orang yang nanya dengan sabar dan informatif. Emang ya, gak semua yang nanya itu berakhir closing. Tapi kalo Mak ramah dan kasih info lengkap, kemungkinan closing terbuka lebar.

Sementara kalo jawabnya jutek, buru-buru dan nodong suruh langsung beli, orang jelas bakal kabuuur..

Jangan kuatir, meski Mak udah jelasin panjang x lebar trus orangnya ga jadi beli, tapi nanti pasti akan ada gantinya. Orang yang gak banyak nanya, langsung deal dan transfer.

Percaya deh, ga ada yang sia-sia. Kita hanya sedang menabung kebaikan, panennya belakangan.

Oya ramah itu gak cuma sebelum closing ya, setelah selesai transaksipun kudu tetep baik. Ingat Mak, pembeli yang puas, akan repeat order di masa depan. Dia juga akan memberi testimoni ke temen-temennya. Jadi jagalah konsumenmu dengan baik ya Mak

4. Pakai Tehnik STORY TELLING / COVERT SELLING

Biar temen di friendlist kita gak bosen liat iklan mulu, tehnik ini bisa dipake. Story telling itu bikin cerita yang disisipi iklan produk. Covert selling lebih halus lagi, gak menawarkan, cuma sekedar menyisipkan produk di tulisan yang kita bikin.

Kalo belum bisa nulis banyak, ya singkat ajah. Misal bikin cerita soal pergi kondangan yang tempatnya jauh dan agak panas. Tapi gak gerah karena pake baju merk XXX sesuai yang dijual.

Atau nulis tentang anak yang dulu gadget mania, tapi sekarang perlahan beralih ke buku. Ceritain prosesnya dan sisipin iklan bukunya..
*BA mana BA

Orang akan lebih tertarik buat baca, daripada yang iklan langsung nyuruh beli, ogah orang bacanya hehe..

5. WAKTU Yang PAS Untuk UPLOAD

Nah ini yang suka jadi masalah juga. Bagi sebagian penghuni medsos yang gak jualan, melihat iklan yang di upload sekaligus buanyaak itu bisa bikin bosen.

Jadi menurut saya, mending upload gambar / postingan iklan itu jangan sekaligus langsung 10 apalagi 20 foto gituu.

Baiknya gimana?

Bagi 3 term : pagi, sore, malem.
Biar orang mau liat, dikit-dikit ajah tapi berkelanjutan.

Kalo banyak, upload pake album aja ya Mak. Biar gak kececer nongol satu-satu di timeline..

Buat bisnis makanan, upload lah foto sejam dua jam sebelum waktu makan. Itu saat orang lagi laper-lapernya yess.. Jadi bakal ngilerr liat makanan dipajang haha..

Kasih foto dengan caption yang menggugah selera :
"heeemmm...aroma bolu baru keluar dari oven emang haruuum banget yaa.. Siapa mauu? Cuma hari ini di Dapur MamaMia"

Buat baju, tas, sepatu, pilih saat orang santai. Sore jam 4 atau malem jam 7 gitu kayaknya pas. Kalo upload pas jam emak masak / kerja kantoran, ga sempetlah dilirik hehe..

6. GAUL Di Medsos

Sebagian bakulers berpinsip gini :
"gw pake medsos cuma buat jualan. Ga buat yang lain. Karena takut jadi buka aib kluarga kalo diisi curhat. Takut jadi ngomongin orang kalo berbalas komen di postingan orang"

Enggak gitu ya darling..

Menurut saya prinsip ini kurang pas. Berbalas komen kan ga mesti gosipin orang.

Karena gini, kalo Mak online-nya cuma buat posting dagangan, trus cuma balesin komen di status sendiri, itu ibarat orang yang tinggal di perumahan, yang kalo jalan hadap luruss ajah sampe masuk rumah sendiri. Ga mau negur tetangga, ga mau ngobrol bentar ama yang papasan depan muka.

Karena hidup di dunia maya kan ibarat di dunia nyata juga. Maksudnya kita perlu saling sapa, saling balas komentar.

Supaya apa?
Supaya terjalin keakraban. Supaya kenal. Supaya sayang. Dan pada akhirnya calon konsumen mau melirik dagangan kita.

Coba saya tanya,
Kalo Mak upload foto produk, dapet like berapa?
Yang komen mau beli, atau sekedar nanya speknya dulu, ada berapa?

Dikit apa banyak?

Mungkin perlu bertanya ke diri sendiri, sudahkan kita banyak menyapa teman di friendlist kita?

Sapaan ini bisa dalam tiga bentuk :
Nge-like / komen / share postingan temen

Gak harus semuanya, pilih ajah yang paling nyaman bagi kita.

Lalu, tau gak kenapa pelangi itu indah?
*loh kok jadi ngomongin pelangi

Ya karena terdiri dari banyak warna yang berbeda. Maksudnya, kalo mau akun kita menarik, isilah dengan berbagai warna, dengan berbagai hal. Jadi gak cuma dagangan mulu isinya. Biar yang liat gak bosen Ciin hehe..

Posting selang seling dengan foto anak, dengan cerita tingkah laku lucunya, dengan kisah haru sendal baru anak ilang saat naek motor, misalnya

Bisa juga dengan share postingan bagus dari para penulis FB. Tema bebas, sesuai ketertarikan Mak hehe.. Biar orang tau, akun kita suka berbagi hal yang bermanfaat juga

7. REKRUT ADMIN kalo dah makin rame.

Penting banget ini ya. Diulangi. Penting banget, buat merekrut admin saat udah mulai kewalahan handle sendiri.

Inget Mak, tujuan utama emak buka OL Shop di rumah, adalah supaya gak ninggalin anak. Biar bisa sambil urus anak, betul?

Nah kalo bisnis udah makin maju, pelanggan makin banyak, packingan seabrek, sudah saatnya cari orang buat bantu.

Jangan sampe, anak diomelin mulu gara-gara emak cape urus dagangan.
Jangan sampe, males masak / beli sayur karena asik balesin chat. Menu si bocil telor ceploook mulu hahaha..

Btw kalo dah gede online shopnya, bisa bikin fanpage khusus dagangan ya Mak. Ini fasilitas dari Om Mark buat jualan, karena tujuan awal dia bikin FB adalah untuk interaksi antar teman.

Jadi jangan sampai karena sibuk berjualan, kita lupa menyapa teman.
Postinglah jualan dengan strategi, biar yg liat gak bosen lagi dan lagi. Sayang kalo malah akhirnya pada ga mau beli..

Slamat jualan ya Mak
Mari menjemput rejeki
Jangan menyerah saat sepi
Jangan putus asa saat merugi

Karena tiap keringat pasti tercatat
Tiap tekad pasti membawa semangat
Teruslah berusaha dan berdoa
Sukses akan nyata adanya..

#SharingnyaSinta

*Yang ingin Share ga perlu izin
*Jangan di Copas

Sumber:

Fb: Amalia Sinta

Post a Comment

0 Comments