STOP MOMOK "KAPAN"

Oleh : Amalia Sinta

KUMPUL keluarga besar atau reuni teman sekolah sebentar lagi tiba.

Persiapan yang utamanya apa?
Baju baru?
Emm.. Perlu juga nyiapin lidah buat ngobrol yang enak didengar dan gak bikin sakit hati orang lain deh yaa...

♧♧♧

Kalo aku ketemu adik sepupu yg lagi kuliah 4 ato 5 tahun lebih belum lulus, aku gak mau nanya kapan lulus, kenapa skripsi belum kelar. Aku kan gak tau mungkin dia aktif sekali di organisasinya dan berprestasi di bidangnya.

Jadi wajar skripsinya agak tertunda. Tapi dia jadi dapet soft skill kaya leadership, problem solving, team building, dll yang gak didapat dari bangku kuliah.

Jadi mending aku nanya adakah yg bisa aku bantu untuk ide skripsinya atau apalah yang bisa membantu dia. Pastilah si adik lebih senang karena diperhatikan dan dibantu.

♧♧♧

Kalo aku ketemu sodara / temen yg belum nikah, aku ga perlu nanyain calonnya mana, kenapa ga dibawa dan kapan mau nikah.

Mungkin mereka sekarang masih penjajakan, atau masih menabung untuk biaya pernikahan.

Atau emang belum ada yg cocok dan lagi enjoy sendiri hehe..

Jadi mending aku nanya kerjaannya lagi sibuk ngapain ajah, traveling kemana ajah. Pastilah dia lebih ringan buat bercerita tentang karir dan dirinya.

♧♧♧

Kalo ketemu sodara / temen yg uda nikah trus belum punya anak, aku ga perlu nanya, kenapa belum hamil dan kapan mau punya anak. Aku kan gak tau usaha keras mereka konsul ke dokter kandungan.

Jadi mending ngobrol tentang hobi mereka yang mungkin suka berkebun, suka memelihara hewan lucu atau apapun yang membuat mereka bahagia dan rumah mereka terasa lebih ramai.

♧♧♧

Kalo ketemu sodara / temen yg udah punya anak satu, aku ga perlu nanya kapan mo punya yg kedua. Biar mereka sendiri yg menentukan kapan waktu yg tepat untuk mereka siap menambah anggota kluarga, dari segi kesehatan, mental, keuangan dll.

Mungkin ibunya masih trauma melahirkan, atau mungkin type yg perfeksionis pengen maksimal rawat tiap anak. Jadi jarak memang diatur banget.

Jadi mending ngobrolnya tentang kesehatan anak, cara-cara biar anak doyan makan ataupun biar ga gampang sakit. Pastilah mereka lebih semangat mendengarkan.

♧♧♧

Kalo ketemu sodara / temen yg anaknya 2 atau 3 dengan jenis kelamin sama, aku gak perlu nyuruh mereka nambah biar dapet sepasang. Seolah-olah belum sempurna kalo belum lengkap anak cewe cowo. Padahal kan ga bisa request jenis kelamin anak yah.

Anak cewek atau cowok sama baiknya dan sama-sama harus dirawat dengan maksimal.

Jadi mendingan ngobrol tentang ilmu-ilmu parenting, cara masa kini membesarkan anak yg baik. Pastilah mereka lebih tertarik dan asik diskusinya.

♧♧♧

Nah, kalo abis kumpul keluarga besar atau reuni teman lama, trus besoknya mereka masih mau diajak ketemuan, berarti aku berhasil mengendalikan lidah ketika berbicara.

Tapi kalau sebaliknya, mereka menghindar dan ga mau ketemu lagi, mungkin perlu diingat-ingat adakah kalimat yg menyakiti hati mereka.

Berhati-hatilah dalam berkata-kata.
Lidahmu Harimaumu.

Sumber:

Fb: Amaliah Sinta

Post a Comment

0 Comments