Ribet

Oleh : Hilmi Firdausi

SALAH satu sifat yang kurang asyik dalam bergaul, baik di dunia nyata, dunia Luna ataupun dunia maya adalah Ribet.

"Ribet banget sih lo, ga asyik," begitu kira-kira ucapan kita jika teman kita memang tampak ga asyik dan menyebalkan di mata kita.

Padahal, ribet itu ada ribet dholalah ada ribet hasanah...hehe (ini istilah versi UKB. Hak cipta dilindungi ). Ribet dholalah alias ribet yang ga baik (ga tega klo dibilang sesat) adalah ribet dalam menyikapi suatu hal yang padahal sepele. Apa contohnya ? Misal, sudah tau Qunut dalam sholat subuh itu ada Ikhtilaf pendapat para ulama, tapi karena keukeuh dengan prinsip yang dipegang masing-masing, jadilah semua pada ribet bikin Masjid baru, bikin Musholla baru hanya untuk mempertahankan pendapatnya. Kalau Ulama sekelas Imam Syafi'i dan Imam Ahmad bin Hanbal saja WOLES menyikapi perbedaan masalah qunut ini, nah kenapa kita yang recehan ini pada ribet ???

Contoh lain Ribet dholalah itu gegara beda kelompok ngaji, ga mau tegur-teguran, ga nyapa, ga mau bermajlis dengan yang katanya "Ahlul Bid'ah", sampai-sampai di sebuah group WA suatu kelompok ada anggota grup yang mentarji' seorang ustadz yang meninggal, malah dikomentarin...antum ngapain mentarji' dia, dia bukan ustadz sunnah, ahlul bid'ah, manhajnya ga jelas. Ah...recehan sekali komentarnya. Ribet bin ngaco Maicih level 10.

Alkisah di sebuah komplek mewah ada seorang kaya raya yang ga menerima ketika IPL dinaikan 50rb rupiah (untuk kenaikan gaji satpam dan petugas kebersihan). Alasannya, depan rumahnya masih kotor dan dia pernah kecolongan sepeda. Padahal 50rb itu uang saku sehari anaknya yang masih TK. Ribet ya....*plus bikin esmosi Pak RT dan Pak RW

Di media sosial juga banyak orang-orang ribet bertebaran. Ada yang posting begini tersinggung, ada yang pasang foto ini nyinyir, ada yang mengkritisi kebijakan pemerintah dibully. Ribet..bet..bet. Dan saya Alhamdulillah sering berinteraksi dengan akun-akun ribet di Media Sosial.

Misal saya posting tentang tips-tips keluarga sakinah, menyertakan foto istri & keluarga dikomenin "Tadz, ga kasian sama keluarga yang broken". Hehehe....kalau ngeliatnya pakai kacamata negatif, ya semuanya jadi negatif. Seperti melihat pemandangan indah dari jendela hotel yang ga dibersihin berbulan-bulan....semua kelihatan suram alias butek.

Jangan tanya kalau saya posting tentang Aksi Bela Islam...wuiiihhh, akun-akun ribet langsung mampir di komen dan inbox. Padahal, ssssttt, ini rahasia loh...akun-akun yang nyinyir dan berapi-api di inbox itu saya baca sambil ketawa loh..., boro-boro saya kepancing marah, malah jadi hiburan ngebacanya.

Tapi...ribet juga ada ribet hasanah. Ribet yang baik dan perlu. Teman yang ngingetin sholat berjamaah di Masjid itu bukannya temen yang ribet  ga asyik, dia itu ribet karena sayang sama kita. Teman yang ngajak untuk berhijrah itu bukan ga cihuy lagi, tapi mereka ingin bareng sama kita masuk surga.

Nah...saya juga seringkali ribet, semoga ribetnya hasanah. Ngedenger ada yang menistakan agama, saya langsung ribet. Ngedenger dana haji mau dipake, saya langsung ribet. Ngedenger ulama dikriminalisasi saya langsung ribet. Ngedenger Ormas Islam mau dibubarin saya langsung ribet. Pokoknya kalau menyangkut Ummat biasanya saya ribet---silahkan klo mau dibaca cerewet juga.

Nah...jelas ya. Ribet itu bagai pisau bermata dua. Kadang bagus kadang ngeselin, tergantung sikonnya aja. Oiya, yang belum punya buku Sebuah Souvenir by UKB ga usah ribet-ribet minjem ke temen, apalagi nyari ke Perpustakaan , WA aja ke 08161174592. Cetakan keduanya udah ready loh...

Hepi Wiken ya...ga usah ribet-ribet klo lagi bareng sama keluarga. Salamin buat keluarga antum semua dari saya, semoga kita semua bareng-bareng masuk Surga. Aamiin. Yang belum berkeluarga segera menemukan tambatan hatinya...biar akhir pekannya lebih ceria dan cetar membahana.

Sumber :

FB : Hilmi Firdausi

Post a Comment

0 Comments