KALAU AKU DULUAN PERGI

RemajaIslamHebat.Com - Ceritanya laptop saya ini sudah mau almarhum. Maklum, sudahlah spesifikasi kelas bawah, usianya juga sudah uzur.

Nah, saya akhirnya berusaha mengamankan file yang ada, dan malah jadi nostalgia melihat tulisan-tulisan saya, dari zaman alay, sampai sekarang alay-nya ngga ilang-ilang

Saya buka deh satu file yang judulnya lumayan norak.

Ngga tau gimana, kok saya bisa nulis puisi melo delo telo untuk si mister. Yang level melo-nya tuh sampai ke : Astaghfirullah.... beneran dulu aku nulis kaya begini? Lalu ingat se-ingat-ingatnya apa yang menyebabkan saya nulis puisi macem begindang.

Fyi, saya ini memang senang baca puisi dan senang pula bikin puisi. Zaman dulu kala ketika Soeharto masih berkuasa, puisi untuk si mister banyak dan mungkin bisa dibukukan :D Trus puisinya tuh yang... innalillahi... ya Allah pokoknya malu lah kalau diingat. Ko bisa-bisaan dulu saya klefek klefek tiada tara -_-

Kembali ke puisi,
Saya langsung ingat hal apa yang membuat saya nulis puisi macam itu: Karena saya habis kepoin akun instagram Ben Kasyafani (mantan suaminya Marshanda) HAHAHAHA

Fix ketahuan apa aja yang saya lakukan untuk mengisi waktu senggang -_-

Oiya untuk yang ngga tahu siapa itu Marshanda, silakan gugling ya..

Jadi ceritanya ada portal berita online yang menyajikan ((menyajikan)) foto Ben sedang liburan dengan istri barunya dan anak perempuan yang merupakan hasil perkawinan Ben dengan Marshanda dulu.

Si gadis muda ini tampak begitu dekat dengan anak Ben. Setidaknya itu yang saya lihat di foto. Si anak juga kelihatan tidak ada jarak dengan ibu baru-nya ini. Saya salut dengan si gadis muda. Saya langsung bisa merasakan kebesaran hatinya: penganten baru, yang mana gelora lagi panas-panasnya, pengen selalu dimanja manja, kok ya liburan bulan madu kudu bawa anak. Bukan anak kita pula!

Ha wong kita berlibur bawa anak aja banyak kesel dan capeknya. Ribet, rewel, belum makannya, belum pup-nya, belum kalau ngantuk...

Ini anak yang kita lahirkan sendiri loh ya... lha ini.. si penganten baru sudah menerima paket combo suami dari masa lalunya.

Hebat! Saya salut. Karena saya pribadi belum tentu bisa menjalani itu.

Tapi...

Dasarnya saya ini orangnya banyakan jiwa melankolis-nya daripada sanguin. Saya langsung berfikir sebaliknya:
Apa ya.. yang dirasakan Marshanda kalau melihat foto-foto itu?

Anak kita dipeluk mesra wanita yang merupakan pengganti kita dalam rumah tangga mantan suami.

Adakah rasa takut kehilangan? Sedih? Terhempas? Dan.... cemburu?

Wuuhh.... saya langsung megap-megap seketika. Membayangkan bagaimana jika takdir mengatakan saya yang dipanggil lebih dulu, daripada suami. Dan saya tidak bisa memungkiri naluri laki-laki yang sulit hidup sendiri. Apakah saya rela jika di rumah yang begitu banyak kenangan yang sudah saya ukir bersama suami dan anak-anak, akhirnya ditempati wanita lain? Barang-barang saya dipindah, dan diganti barang baru? Anak saya punya “ibu” baru..

Maka seketika itu pula saya tulis sebuah puisi 4l4y. Belum pernah saya share kemana-mana karena niatnya memang cuma ingin menenangkan diri sendiri.

Malamnya, saya tanya donk sama si mister. Pertanyaan basi yang entah sudah berapa belas kali saya tanya padanya. Dan tiap kali saya tanya ini dia pasti ngga mau jawab: “Kalau aku meninggal duluan, kamu nikah lagi ngga?”

Ya jelas lah dia ngga mau jawab. Wong pertanyaan ini dijawab bagaimanapun juga tetep bikin saya murka

Dijawab “Ya jelas engga lah..mana bisa aku menggantikan posisimu..ngga ada wanita lain yang bisa mengerti aku seperti kamu...”

Pasti saya akan jawab “gombaal..” sambil bersungut-sungut

Dijawab “Ya lihat nanti..”

Pasti saya ngambek, ujungnya ribut dan bersambung sampe besok.

Dijawab “Iya bun, insya Allah aku cari penggantimu”

Pasti juga saya nangis kejer -_-

Bingung kan jadi si mister? Makanya kalau saya kumat nanya-nanya beginian dia pilih diam seribu bahasa :D

Pada akhirnya setelah kesadaran kembali utuh, saya review lagi pemahaman soal apa itu jodoh, apa itu maut, dan lain sebagainya. Bahwa semua sudah ditentukan dengan pasti dan rinci. Saya hanya bisa menjalani. Jika selamat, maka akhir yang indah. Jika celaka, maka akhir buruk saya dapati. Itu saja.

Barangkali ini juga yang dipikirkan Marshanda saat melihat foto keluarga baru Ben. Dia memahami bahwa perjodohan dengan Ben memang sudah selesai. Dan bagaimana anaknya bisa dekat dengan istri baru Ben, mungkin Marshanda malah tidak memandangnya sebagai ancaman, melainkan bentuk dukungan untuk psikis si anak.

Barangkali...

Huah.

Kalau bicara soal jodoh mah memang kadang ter-flower-flower, kadang rembes mili

Sudah yuk. Mari banyak-banyak berdoa, agar jodoh yang Allah kirim kepada kita sampai hari ini, adalah jodoh yang diperkenankan untuk kembali bertemu di surga. ❤

***

Untuk yang penasaran puisi alay yang sempat saya tulis, ini dia puisinya

Sumber:

Fb: Wulan Darmanto

Post a Comment

0 Comments