JANGAN JADIKAN ANAK ORANG LAIN SEBAGAI TONTONAN

Oleh: Amalia Sinta

SEPANJANG liburan long wiken kemaren, saya banyak melihat fenomena orang yang menjadikan anak orang lain sebagai "tontonan".

Asli deh, orangtuanya pasti ngerasa sebel banget tuh.

Jadi gini ya Tante, Om,

Kalau tante melihat ada balita nangis kejer, teriak-teriak, gerung-gerung, sementara orangtuanya diem ajah di sebelahnya, JANGAN DITONTON.

Segeralah berlalu. Gak perlu nengok kelamaan, apalagi sempetin kasih tatapan "punya anak kok ga diurusin" ke ortunya.

Ortunya bukan gak peduli ama anaknya. Bukan. Mereka justru sedang mengajarkan, bahwa gak semua permintaan anak harus dipenuhi. Ntar kalo beberapa saat belum diem, anaknya bakal digendong pergi kok..

Trus ya Tante, Om,

Kalo di restoran, Anda melihat anak usia setahun dua tahunan makan sendiri, tangan mulutnya belepotan, makanan banyak yang tercecer, JANGAN DILIATIN MULU.

Apalagi sambil ngelirik emaknya trus seolah berkata "suapin aja napa sih, kotor semua tuuh"

Ya elah, emangnya itu restoran punya tante?

Don't worry, selese makan, si emak pasti bakal bersihin si anak, meja plus kursinya kok.

Tante gak tau kan kalo si bocah lebih lahap makan sendiri daripada disuapin? Itu penting banget lowh bagi emaknya. Yang penting ada makanan masuk ditelen ma si bocah.

Oya satu lagi ya Tante, Om,

Kalo ketemu balita yang lucu, imut, cantik, cakep, cute maksimal, JANGAN ASAL NYIUM GEBES-GEBES.

Ato dicubitin pipinya sampe merah trus anaknya mo nangis.

Eh pas jadinya nangis beneran, ditinggal pergi

Banyak orangtua yang menganggap cium mencium adalah hal pribadi, hanya boleh dilakukan oleh anggota keluarga.

Belum lagi kalo tante lagi batuk pilek, langsung nular deh tuh. Apa gak kesian ama anaknya?

Jadi jangan asal usel-usel anak orang ya tante, om..

♧♧♧

Para orangtua itu udah cukup pusing ngadepin anak tantrum, anak GTM, jadi jangan menambah beban mereka dengan tatapan nyinyir.

Karena meski mulut tak berucap apapun, pandangan matamu menusuk kalbuu..

Apalagi ada juga yang kerajinan sempet komen ini itu. Panas panaaas di kuping...

Sedihnya, saat sebagian ortu menyerah, memilih menuruti kemauan anak yang sebetulnya gak perlu untuk dipenuhi, daripada "malu" mendengar tangisnya yang membahana.

Sedih pula saat sebagian ortu memaksa menyuapi anak, karena "malu" mejanya berantakan kalo anaknya makan sendiri.

Padahal dalam mendidik anak, konsistensi adalah koentji. Dimana pun, kapan pun, harus sama aturannya.

Kalo aturan yang ditegakkan berubah-ubah, anak akan bingung.

Akhirnya anak bakal terus pakai tangisan di tempat umum sebagai senjata agar semua keinginannya dipenuhi.

Akhirnya proses kemandirian anak untuk makan sendiri jadi tertunda.

Akhirnya anak bingung soal menjaga privasi saat orang dewasa asal cium-cium dirinya.

Mungkin tante om belum punya anak, jadi belum tau. Semoga sekarang lebih paham yaa..

Atau mungkin anak2 tante om gak 'begitu' amat. Bersyukur sekali yaa..

But again,

Jangan jadikan anak orang lain sebagai tontonan.
Kalo mau nonton, cari pertunjukan sirkus, atau bioskop, atau layar tancep ajah gitu yak tante, om..

Sumber:

Fb: Amalia Sinta

Post a Comment

0 Comments