HARGA WAJAR JANGANLAH DITAWAR

Oleh: Amalia Sinta

DENGAN adanya dua balita di rumah dan tanpa ART, tenaga saya banyak terkuras. Jadi saya berusaha supaya pikiran gak ikut terkuras juga. Cukup bak kamar mandi yang sering dikuras *kalo ingeet..

Salah satu cara saya buat mengurangi ruwetnya pikiran, adalah dengan tidak rewel menawar barang yang akan saya beli. Terutama kalau harganya emang udah wajar.

Emang nawar bikin ruwet pikiran?

Bagi saya, iya.

Belum juga transaksi, saya akan kepikiran bahwa harga itu kemahalan. Takut ditipu, takut rugi. Padahal saya beneran butuh barang itu.

Saat transaksi, saya bisa bikin sebel penjualnya karena terlalu afgan (baca:sadis) saat menawar. Padahal sebenernya wajar aja harganya.

Pas gak dibolehin turun harga, saya akan merasa menderita dan sebel sendiri, uring-uringan.

Siapa yang rugi?

Saya sendiri lah yaa..

Makanya saya gak suka nawar, selama emang wajar harganya.

Sedikit cerita, saya gak pernah nawar saat belanja di warung sayuran di perumahan ini. Harga tentu lebih mahal dari harga pasar. Tapi saya kan ga perlu repot jauh-jauh ke pasar.

Fyi, Tera tuh pernah ilang di pasar. Padahal waktu itu belom punya adek. Gak kebayang ribetnya kalo sekarang saya ke pasar sendiri bawa dua anak.

Olala..bisa ilang tu duo bocah yang hobi kejar-kejaran ampe pojokan pasar

Belum lagi si bayi akan rewel karena gerah. Lalu masih ada resiko di jalan pula, karena bawa motor sendiri.

Setelah anak kedua lahir, ibu pemilik warung bahkan buka layanan delivery service khusus buat saya. Tinggal sms atau telpon, nyampe deh segepok sayur di depan pintu rumah saya hehe..

Keren kan si ibu..
Maka tak tega lah saya menawar harga sayur yang kadang naik 500-1000 perak. Atau buah yang kadang naik karena lagi langka.

Layanan antar ini ngebantu banget buat emak yang nyari waktu mandi aja susyaah macem saya inih hihihi..

♧♧♧♧♧

Pernah juga suatu ketika saya masuk toko kelontong untuk membeli hanger, selusin harganya 25rb. Saya lihat bahannya tebel dan bagus, ya udahlah ga usah nawar.

Di saat yang sama ibu-ibu datang mau beli tebah, harga 10rb ditawar 8rb. Tapi cara ngomongnya kasar dan menjelek-jelekan barang itu.

Jelas muka penjualnya langsung cemberut dan semerah tomat. Apalagi barangnya juga diacak-acak. Udah pengen ngamuk ajah kali tuh mbak penjualnya..

Pusing denger si ibu ngomel, saya segera membayar dengan uang 50rban.

Penjualnya memberi uang kembalian Rp.27.500. Saya bilang kebanyakan ini mbak. Tapi dia bilang, saya korting 2500 mbak.

Haha.. Malah saya yang dapet diskon, lebih banyak pula dari yang diminta si ibu, yang sampai saya berlalu, tetep ga diturunin harganya.

Saya pun melenggang pergi dari toko itu dengan perasaan senang, diiringi senyum si penjual.

Kepengen dadah-dadah ala miss universe deh ke si ibu hihi..

Sementara si ibu tadi tetap mengomel dan gak dapet barang yang dia butuhkan. Sekilas saya lihat dia dihampiri pemuda yang sepertinya anaknya, yang menggenggam kunci mobil di tangannya. Haduh gak cocok banget ama mobilnya ckckck...

♧♧♧♧♧

Seinget saya, saya gak pernah nawar saat belanja di online shop. Ya wajarlah mereka ambil untung, namanya juga jualan. Jangan ditekan ampe harga press banget. Persaingan banyak, pasti mereka juga gak pasang harga tinggi-tinggi amat kok.

Saya malah merasa dibantu, gak perlu repot belanja ke mall atau toko. Cape ngejar anak-anak doank. Rencana shopping bubaar haha..

Jadi kadang pas transfer bayar online shop, malah saya lebihin, digenepin. Suka pusing kalo angkanya kriting pas pencet angka di atm hehe..

Eh tapi, malah seringnya penjual justru ngasih diskon tanpa diminta. Ongkir dengan senang hati dia pilihin yang termurah.

Yeey saya senang, penjualnya pun riang..

♧♧♧♧♧

Pernah juga saya diperbolehkan belanja sayuran dulu, atau dianterin yakult sama ibu2 keliling, atau boleh ambil bapao sama bapak penjual keliling, tanpa bayar dulu, saat di rumah saya lagi kehabisan cash selama dua hari.

Saya lupa minta ke suami sebelum beliau ke luar kota dan males kalo jalan ke atm yang jauh itu sambil bawa anak-anak.

Meski lagi ga ada uang cash di rumah, tapi saya tetep bisa masak dan jajan hihi..

Lagi-lagi karena saya gak pernah nawar dagangan mereka. Plus sempetin ngajak ngobrol saat transaksi berlangsung *ealah transaksi, kaya gedean ajah nominalnya haha..

Ada hal-hal yang lebih penting daripada sekedar selisih harga seribu dua ribu.

Rasa saling menghargai dan membantu, menjalin hubungan baik, rasa nyaman bertransaksi, dan kepuasan melayani & dilayani, lebih saya pentingkan.

Saya gak kuatir dikasih harga ketinggian karena saya udah survey dulu kalo mo belanja online. Jadi udah tau kisaran harganya.

Ini juga mencegah saya menawar dengan sadis, bikin sebel yang jual.

Ada potensi membuat orang marah, saat kita keterlaluan menawar. Dan mereka bisa secara gak sengaja mengucap doa buruk bagi kita.

"Pelit banget sih, syukurin ntar ga punya duit beneran"

Nah loh, serem kan..
Bisa banget terwujud lowh..

Sementara itu, saat saya gak nawar, mereka gembira dan senang, dan tak jarang terucap doa baik bagi saya.

"Makasih ya mbak Sin, semoga banyak rejeki, semoga sehat selalu"

Betapa indah doa yang diucapkan secara tulus..

Well, tulisan ini bukan berarti melarang Anda untuk menawar. Silahkan saja kalo mau menawar, tapi jangan kejam. Cari tau dulu harga pasarnya.

Namun bila anda bertemu penjual yang sudah berumur, yang nampak lusuh kecapean, tolong janganlah menawar.

Oya kalau Anda ingin mencoba untuk tidak menawar di setiap transaksi, Anda akan merasakan kehangatan hati yang terpancar dari mata penjual. Meski lewat online pun, akan terasa ke hati.

Ada kebahagiaan yang akan kita rasakan, saat berbagi dan membuat orang lain senang.

Saya gak menawar bukan karena udah kaya raya lowh. Beli baju pun saya jarang, apalagi tas. Beli sandal kalo dah rusak ajah.

Tapi saya rela gak sering-sering belanja kebutuhan sekunder, asal buat kebutuhan primer terpenuhi tanpa ngotot tawar menawar untuk nominal yang relatif kecil.

Kalau memang mampu dan butuh, ya akan saya beli tanpa menyusahkan penjualnya.

Bukankah kita tak pernah bisa menawar saat belanja di supermarket yang jauh lebih mahal?

Tapi tetep dibayar dan senang-senang saja kan..

Cobalah berbagi rasa senang itu pada para pedagang di sekitar kita.

Permudahlah urusan orang lain, maka hidupmu akan dipermudah olehNya..

*Cerita seorang saya, pembeli yang gak merangkap sebagai penjual

Sumber:

Fb: Amalia Sinta

Post a Comment

0 Comments