GBM : GERAKAN BUKA MULUT

Oleh : Amalia Sinta

DEAR Mak Emak Sayang,
Tulisan ini lanjutan dari tulisan saya tentang GTM kemarin yaa. Yang ingin baca bisa klik ini :

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10211250044438152&id=1570403700

♧♧♧

Kalo dibikin survey, sepertinya GTM menduduki deretan atas penyebab pusingnya kepala emak-emak sedunia.

GTM alias Gerakan Tutup Mulut adalah kondisi dimana balita menutup mulutnya rapat-rapat saat akan disuapi.

Emoh, geleng-geleng, trus kabuur.. Atau sesuap, diemut sejam, lalu sesuap lagi, lalu emaknya ketiduran hihi..

Atau dikunyah, lalu disembur, dilepeh. Harapan agar si bocah menelan makanannya, pupus sudah. Rasanya nelangsa ya Mak, gak karuan banget huhu..

Ini saya coba share cara yang saya terapkan ke anak, semoga bisa membantu ya Mak..

Saya menyebutnya GERAKAN BUKA MULUT.

Strategi ini sukses membuat anak saya membuka mulutnya dan mau makan. Kalaupun lagi males makan, gak lama sampai berbulan-bulan.

Check it out :

1. Positif Thinking

Kekuatan pikiran itu luar biasa lowh, Mak. Saat kita berpikir positif, otak akan mencari solusi. Sebaliknya ketika berpikir negatif, otak akan mengeluarkan keluhan dan jadi kontraproduktif.

Pikiran positif :
Anakku Sedang Belajar Makan, Masa GTM ini Akan Segera Berlalu

Solusi :
↪ Kemarin sayur bening ga mau, bosen kali
↪ hari ini bikin opor ayam
↪ Nyuapin sambil senyum, muka rileks
↪ Anak merasa nyaman, tenang
↪ Mau buka mulut, sesuap dua suap
↪ Merasa enak, lanjut makannya

***

Pikiran negatif :
Anakku Gak Doyan Makan.

Otak mengeluh dan jadi kontraproduktif :
↪ Percuma masak, ntar juga gak dimakan
↪ Masak gak semangat, rasa gak jelas
↪ Nyuapin dengan muka tegang
↪ Anak ikut tegang
↪ Ga mau buka mulut
↪ Dimarahin
↪ Makin gak mau makan

Nah kan, jadi yuk tetep coba berpikir positif. Biar fokus ke solusi, gak semakin tenggelam dalam permasalahan.

2. Anak Sering Melihat Orangtuanya Makan

Believe or not, ini cara termudah membuat anak mau makan. Anak terbiasa dengan rutinitas makan. Sebaiknya, makan bersama semeja dengan anggota keluarga, jadi anak semangat meniru. Anak kan emang hobi meniru segala hal dari ortunya kan ya..

Buat anak yang masih setaun dua tahun biasanya susah ya disuruh duduk terus, boleh ajah sambil jalan antar ruangan dalam rumah.

Tapi sebaiknya tidak membiasakan makan sambil jalan keliling kompleks. Nantinya anak akan semakin sulit diajak makan duduk di kursi makan. Makan yang benar kan bukan sambil jalan di luar rumah ya Mak?

Resiko makanan tercemar juga besar kalau kena udara luar. Khawatir justru bikin anak sakit. Jadi jangan sampai demi anak mau makan, malah dengan menciptakan masalah baru.

3. Membuat Suasana Makan Yang Menyenangkan.

Saya banyak menyediakan buku cerita dengan latar belakang anak sedang makan sayuran. Itu lebih mudah dipahami anak, ia akan makan seperti tokoh dalam buku itu.

Ada pula game di hape yang berisi kegiatan makan seperti Ginger. Game semacam ini bolehlah dimainin anak, dengan batas waktu yang sudah ditentukan.

Bisa juga dengan membuat cerita menarik, pakai isi piringnya sebagai tokoh dalam cerita.

Misal :

Beberapa brokoli saya berdirikan di piring, dijadiin hutan. Paha ayam goreng sedang jalan-jalan di situ.

"Kak Teraa, ini ayamnya tersesat di hutaan, tolongg, dia mau ke gua mulut, tapi gak tau jalannya"

"sini mah, ayamnya Tera yang arahin"

"okee..cepat-cepat, keburu hujan. Ayamnya mau berlindung di gua mulut"

"aam..nyam nyam.. Horee ayamnya udah masuk gua mulut"

"asiik..eh ini wortelnya nangis. Dia ketinggalan, mau ikut main di gua jugaa.."

"cini cini.. Masuk juga.. Aamm..nyam..nyam.."

Biasanya Tera akan tertawa mendengar cerita dan melihat ekspresi saya. Jadi dia lupa kalo lagi males makan. Hap hap ajah hehe..

Oya kalo belum bisa makan sayur, mulailah dengan porsi sedikit. Sesendok masuk, puji anaknya. Jam makan selanjutnya, makan dua sendok sayur, peluk anaknya.

Selain itu, ajak anak memilih alat makan yang lucu di toko. Lumayan membantu mau banyak makan dan minum kalau dia suka gambar atau bentuk alat makannya.

4. Berantakan Itu Boleh

Bagi saya, jam makan adalah saatnya berperang. Tapi bukan karena memaksa anak makan. Melainkan perang melawan batin sendiri.

Sekuat hati saya tahan-tahanin melihat muka dan tangan anak belepotan, baju kotor, kursi, karpet plastik atau lantai lengket.

Berkali-kali saya bilang pada diri sendiri, ga papa berantakan, wajar usia setaunan belum rapi makannya. Dia lagi melatih motoriknya, sensor indranya.

Yang penting makanan masuk, anak lahap dan gembira. Nanti makin besar anak, makin terampil dan rapi dalam proses makannya.

5. Kreatif Mengolah Makanan

Jangan tanya soal resep yang keren ala resto ke saya yah. Saya pun browsing haha.. Kadang anak saya gak mau makan karena bosen ama masakan saya yang kurang variatif hehe..

Bentuk makanan dihias jadi bento gitu juga bisa bikin anak tertarik makan. Banyak tutorialnya Mak, again, googling ajah yaa..

♧♧♧

Kalo dah nerapin itu, anak masih GTM, gimana?
Berarti ada sebab lain, misal sedang:

- Tumbuh gigi
Kasih buah dingin, jus, bubur. Yang gampang ditelan. Gigi sakit buat nguyah.

- Lagi sakit atau baru sembuh
Wajar jika nafsu makan turun, apalagi jika yang diserang organ pencernaan, kaya diare. Makan dikit ajah, gak perlu dipaksa. Asupan cairan ajah yang kudu banyak.

- Gangguan pencernaan, alergi, dll
Segera konsul ke dokter spesialis anak atau dokter tumbuh kembang ya Mak..

♧♧♧

Oyah buat bayi, GTM bisa juga karena tekstur makanan yang gak pas dengan keinginan bayi. Terlalu lembek atau terlalu keras.

Untuk ilmu MPASi buat bayi usia 6 bulan - 1 tahun, ada grup bagus di FB :
Homemade Healthy Baby Food

https://www.facebook.com/groups/hhbabyfood/

Para adminnya baik dan kece badai. Segala artikel tentang makanan bayi dan resep, komplit deh di situ.

♧♧♧

Ada yang mau ditambahin Mak?
Silahkan share pengalaman ngadepin masa GTM anak yaa..

Semangat Mak..
Badai ajah berlalu
Masa GTM nempel melulu
Pasti akan tiba saatnya anak mau makan
Asal jangan dibikin trauma dan tertekan..

Sumber:

Fb: Amalia Sinta

Post a Comment

0 Comments