CUMA EMAK YANG TAU RASANYA

Oleh : Amalia Sinta

1. Hujan deres, udara dingin, cocok dah buat bikin indomie kasih telor plus cabe rawit yang banyaaak..
Siap saji panas-panas di mangkok,
emm.. udah kebayang nikmatnya..

Kok ya paaas mau suapan pertama,
"Eeeeaaaa..". si bayi nangis..

Ya udahlah nenenin bayi sampe tidur dulu.
Eh emaknya ikut bablas merem juga.
Akhirnya makan indomie adem bin melar yang udah keserep semua kuahnya.

Udah ga selera lagi donk ya?
Jelass!!
Tapi terpaksa ditelen karena darurat perut keroncongan.

Cuma emak yang tau rasanya...

♧♧♧

2. Emak semangat masak sehat buat keluarga tercinta. Ga suka dapur, dibetah-betahin. Ga bisa masak, rajin googling resep.

Setelah menu lengkap tersaji cantik di meja makan, anak cuma ngelirik. Mulut rapet, nyobain ajah ga mau.

Trus hape bunyi, suami ngabarin siang ini ditraktir temen ultah jadi gak makan di rumah.

Maka emak duduk termenung seorang diri di kursi makan, sambil mulut kunyah-telan sebanyak yang mampu ditampung perut. Mencoba membuktikan teori bahwa 'kenyang bikin bahagia' 

Cuma emak yang tau rasanya...

♧♧♧

3. Emak seneng banget saat anak lahap, segala yang di piring mau dimakan. Tapi baru habis separo, bau super duper sedap menyeruak dari diapersnya.

Emak pun galau tingkat dewa. Mau langsung dicebokin tapi resiko anak ga mau lanjutin makannya lagi karena mood nya kepotong; atau terusin nyuapin sambil nahan napass..

Cuma emak yang tau rasanya...

♧♧♧

4. Tetiba perut emak mules pengen BAB. Si bocil nempel mulu di gendongan. Ya udahlah nyalain TV bentaran gpp. Anak duduk tenang, emak langsung ngacir ke toilet.

Eh baruu juga dua tiga menitan, anak udah di depan pintu kamar mandi ajah. Gedor-gedor sambil teriak histeris kaya ditinggal emaknya ke galaksi lain..

Duh Gustii, begini banget yak..

Cuma emak yang tau rasanya...

♧♧♧

5. Tiga hari berturut-turut ujan-mendung-ujan. Ga ada panas sama sekali. Suasana gelap kelabu seperti hati istri yang merasa gak pernah dimengerti suami sendiri #eh

Hari keempat matahari udah gak malu-malu kucing. Panaas, teriik.. Emak teriak hepi sambil buru-buru jemurin tiga ember baju yang udah lepek.

Sepanjang hari hati berdebar. Berharap cemas biar panasnya lama. Sorenya angkatin jemuran dengan hati lega, muka berseri-seri puass kaya abis menang lotre 100 jeti.

Cuma emak yang tau rasanya...

♧♧♧

6. Emak habis lahiran, banyak tamu dateng. Eh tapi kok soal waktu berkunjungnya mereka yang tentukan, tanpa bertanya kapan selow nya si nyonya rumah.

Langsung ajah gitu, ngabarin mau dateng. Emak tetiba jadi menguasai jurus bayangan. Wuz wuuuzz dalam setengah jam ngebut beresin rumah.

Rapi jali. Kalem dah.

Tapinyaaa, saat para tamu udah mulai masuk halaman, si kakak nuang semua isi box mainannya ke lantai. Dan seketika rumah persis seperti sedia kala, seperti saat belum dibereskan.

Cuma emak yang tau rasanya...

♧♧♧

7. Emak barusan selesai ngepel, lantai kinclong plus wangi. Si kakak ngambil kotak mainan pasir kinetik nya dan si adek ngambil susu coklat dengan satu tangan dan gelas miring-miring.

Saat itu juga emak pengen pencet tombol "Freeze' biar keduanya diam tak bergerak dan mencegah mereka menodai lantai lagi.

Tapi sayang oh sayang, secepat kilat segala tumpahan mengucur. Dan emak cuma bisa melongo ajah melihat kejadian beginian. Dimarahin pun ga bikin lantai sim salabim jadi bersih lagi..

Cuma emak yang tau rasanya...

♧♧♧

8. Emak kepengen banget rutin pake produk kecantikan buat muka, SK II kek, serum ageLOC NU Skin kek;
Luluran pake Body Scrub nya The Bodyshop saat mandi;
Atau sering Hair Spa di salon.
Biar awet muda n kinclong kaya artes Korea.

Tapi kenyataannya, bisa mandi 2x sehari ajah udah bersyukur banget. Itu krim pagi-malem mahall disimpen-simpen ajah ampe expired. Mandi sempet sabunan bersih ajah udah hepi, bisa keramas teratur ajah udah seneng banget.

Cuma emak yang tahu rasanya...

♧♧♧

9. Weekend emak girang jalan-jalan, kepengen refreshing di mall. Dah planning beli baju yang modelnya lagi kekinian. Tapi boro-boro sempet nyobain baju di butik, baru ngelirik etalasenya ajah si bocah udah lari-lari deketin eskalator.

Bubaaar rencana beli bajunya..

Cuma emak yang tahu rasanya...

♧♧♧

10. Anak tantrum di mall. Emak berusaha tegas gak beliin mainan yang persis sama yang udah anak miliki di rumah. Sekuat hati bersabar liat anak gulang-guling di lantai mall.

Tiap orang yang lewat, liatin anaknya kaya tontonan. Ditambah lagi tatapan nyinyir ke orangtuanya yang seolah berkata :
"Tuh anak elu urusin yang bener dong"
"iiih nangis-nangis gitu kok didiemin aja sih. Ga sayang anak banget!"
...edabra..edebre...

Cuma emak yang tau rasanya...

♧♧♧

11. Emak ultah. Ditanya suami pengen kado apa. Sebetulnya udah punya barang inceran yang lagi dibutuhkan, eh tapi agak mahal. Nilainya lebih dari harga sekarung beras paling enak. Ngerasa gak enak sendiri, takut dianggap boros buang-buang duit suami,

Akhirnya jawab :
"Ga usah Pah, Mama lagi gak pengen apa-apa kok"

Tapii langsung pengen nangis saat suaminya jawab :
"Oh ya udah kalo gitu Mah"

Cuma emak yang tau rasanya...

♧♧♧

12. Emak udah baca sgala teori parenting, udah ninggalin makanan gak sehat sejak hamil, udah jadi ibu siaga sepanjang hari, minggu, bulan dan taun.

Lalu ternyata pertumbuhan anak gak semulus anak lain. Jalan agak lama, atau ngomong belum jelas, atau badan kurus, atau sakit melulu.

Udahlah pusing mikirin anak, ditambah lagi komen nyinyir dari emak lain. Bertubi-tubi menyalahkan, melabeli sebagai emak gak becus, merasa gagal jadi seorang ibu.

Cuma emak yang tau rasanya...

♧♧♧

13. Anak sakit. Sebetulnya gak gawat. Cuma demam atau batuk pilek ajah. Emak berusaha telatenin tanpa obat.

Ternyata capeknya urus anak rewel gak seberapa dibanding capeknya jawabin komentar suami, ortu, mertua atopun tetangga yang belum paham.

Pengen banget bisa cuek saat ditanya:
"kok gak dibawa ke dokter?"
"udah minum obat?"
"anak sakik kok dibiarin ajah?"
...edabra..edebre...

Cuma emak yang tau rasanya...

♧♧♧

Apalagi ya Maak?
Ayolah tambahin apa yang kita rasa...
Mumpung curhat masi gratis Mak..
Gratiiss

Sumber:

Fb: Amalia Sinta

Post a Comment

0 Comments