BALADA ASISTEN RUMAH TANGGA

Oleh : Amalia Sinta

SEJAK Tera - anak pertama saya - lahir, saya hampir selalu pakai asisten rumah tangga (ART). Di kota sebelumnya, dapat ART yang cocok dan baik, awet sampe 3 tahun. Tapi saat pindah ke kota ini, tiba saatnya saya terpaksa mandiri, ketika ART yang baru 3 bulan kerja di rumah saya, memutuskan untuk kabur keluar kota setelah bercerai dari suaminya.

Disebut kabur karena gak pake pamit, gak ada cerita-cerita soal rencana perginya itu. Pokoknya serba misterius, tiba-tiba ajah hilang. Tapi gak digondol wewe gombel sih. Besoknya masi bisa saya telpon. Pengen kerja di Jakarta kata dia.

Ya sudahlah, udah gede inih. Bisa memutuskan apa yang terbaik bagi dirinya sendiri. Kalo masih anak-anak sih, pasti udah dikira dibawa orang trus masuk berita penculikan yang lagi heboh itu

Di mana pun si mbak sekarang berada, smoga baik2 ajah ya. Inget jauhi narkoba mbak, jangan ikut2an Ridho Rhoma yang lagi tersandung kasus itu yak..

Emm.. Saat pertama tanpa ART, rasanya pengen teriak kenceng2,
"sanggupkah ku hidup tanpamuuuu"

Galau, resah, gak yakin..

Tapii sekarang dah 3 bulan berlalu, saya masih idup dan survive urus satu rumah, satu suami dan dua balita, plus masi bisa edit reff lagunya Rossa dan nyanyi :
"Tanpamu, aku tegaaar"

Kenapa saya gak nyari ART lagi?
Karena di sini syusah ciin.. Secara lagi dalam perantauan di pulau sebrang..

Eh ternyata oh ternyata, ada beberapa keuntungan lowh kalo kita gak punya ART. Gak selamanya menderita tanpa bantuan ART.

Apaan ajah?

Check it out, Mak :

1. Bebas pekewuh soal nyuruh2

Bagi sebagian emak, jadi majikan itu semacam beban. Mau nyuruh ini, ga enak. Mau nyuruh itu, kasian. Jadi malah lebih banyak majikannya yang kerja daripada ART nya.

Apalagi kalo dapet yang malesan, ya udah itu ART bobo siang cantik, majikannya masih riweh nyuapin anak sambil dengerin cacing di perut nyanyi2 haha..

2. Bebas persaingan

Ada ART yang penampilannya tuh joss banget. Pokoknya kalo mau melangkah dari pintu rumah, kudu bedakan, lipstikan n pake baju bagusan. Padahal mah cuman mo nyapu teras ato palingan ke warung belanja sayuran.

Sementara si nyonyah?
Tetep setia ama dasternya hahaha...

Nah apalagi kalo si mbak diajak ke mall ato tempat wisata. Baju necis, kacamata item sampe topi lebar gak segan dia pakek.

Trus sepanjang jalan, orang2 bakal ngeliatin. Seolah muncul tulisan di kepala mereka yang bunyinya :
"Ini ART nya yang mana ya? Ato istrinya dua? Hebat euy rukuuun"

Wkwkwkkkk...

3. Bebas di-rese-in

"Udahlah bu, dede diminumin obat ajah. Lama kan tuh sembuhnya, UDAH SEHARI batuk"

"Bu, kok si kakak gak boleh makan ciki sih. Kasian kan anak kecil kok ga boleh jajan"

"Repot deh bu kalo masaknya cara gitu, kelamaan. Udah gini ajah ya.."

Kalo nemu ART yang kepengen lebih ngatur, ga mau dikasih instruksi, rasanya pengen ngomong :

"Helllooowww kok jadi elu yang ngatur? Ini anak siapa? Ini rumah siapa?"

Tapi suka diempet dalam hati ajah, karena masih butuh. Lama-lama jerawat di muka nambah sebagai akibat emosi yang terpendam haha..

4. Bebas soal kepuasan kebersihan

Saya pernah punya ART yang ajib banget. Entah saking malesnya ato gimana, dia kalo nyuci gelas itu cuman bagian dalem yang disabunin. Luar dan gagangnya engga. Sendok cuma bagian cekungnya, gagangnya engga. Piring cuma atasnya, bawahnya engga.

Padahal mah saya sama sekali engga pelit soal sunlight. Bebas ajah dia mo pake seberapa.

Ini ketauan pas saya intip cara kerjanya di hari kedua dia mulai kerja. Penasaran banget, kenapa hari pertama kemaren dia super cepet nyuci setumpuk piring n gelas.

Oalah pantesaan..

Dan ga heran gagang gelas anak yang berminyak itu tetep berminyak.
Duh gusti..

Trus nih ya, kalo nyapu, udah kaya lagi dikejar apaan, wuz wuuz cepetnyaa.. Boro-boro kolong, lantai yang nampak ajah masi berdebu haha..

Bekas playdoh jangan harap ilang. Tumpahan susu coklat dilap tisu, ga mau dilap kain karena males nyuci lap nya dia wkwkwk...

Belum lagi, kalo kebagian ART yang males mandi, agak2 BB gitu deh. Dikasih sabun yang lebih wangi, kok aroma tetep belum wangi. Ditambah kasih deodorant, eh ga mau dipake.

Langsung dibilangin kalo BB, ntar tersinggung. Gak dikasi tau, idung kita jadi korbaan..

Trus aku kudu piyeee??

5. Bebas berekpresi

Namanya rumah tangga, kadang ada berantemnya. Suka ga enak kalo mo berantem tapi ntar kedengeran ART. Ntar dia jadi tau deh soal masalah rumah tangga kita.

Meski bukan problem berat, tetep ajah pengennya ga ada kuping lain yang denger kan. Belum lagi kalo besok dia ngerumpi ama ART tetangga, bisa kemana-mana urusannya, sekompleks tau semua dah!

Nah terus kalo abis berantem, malah kadang si emak n si bapak pengen mesra2an. Entah karena masih gemes abis debat, konon katanya yang  begitu bisa menambah gairah bercinta wkwkwkk.. *silahkan buktikan teori ini malam ini juga!

Tunggu anak2 dah pada pules, dan bebaslah si emak n si bapak berekspresi.

Gak perlu takut berisik kalo udah gak punya ART yang nginep di rumah hahaha...

♧♧♧♧♧

Nah itulah kira2 keuntungan kita kalo gak punya ART. Jadi walo capek kerjain semua sendiri, tapi lebih puas soal kebersihan dan lebih ayem di hati kan Mak.

Oya satu lagi, tanpa ART, berati pengeluaran kita lebih hemat. Bisa dialokasikan beli lipen inceran, novel terbaru ato buat nambah ngirimin emak di kampung halaman.. *peluk emaak..

Tapi siih, misal sekarang ada calon ART yang cekatan, kerja bagus, gak rese, gak lebih cantik dari saya -noted-, kayaknya saya mau2 ajah pake ART lagi buat kerja setengah hari. Biar bisa lebih sering pesbukaan! Wkwkwkkk...

Udah ah, ayo kita lipat2 jemuran yang udah menggunung. Soal nyetrika baju kantor, saya serahkan ke ahlinya, tukang londry! Haha..

Besok kalo gak sempet masak ya beli ajah. Rumah gak harus slalu rapi. Nyuci pake mesin.
Tinggal nabung buat beli alat strika n alat pel otomatis hahaha...

Yang utama banget, saya turunkan standar agar bisa lebih santai jalani hari-hari. Suami juga memahami, gak pernah nuntut ini itu. Malah seringnya dia turun tangan bantuin. Nah ini juga nilai plusnya, bisa bikin bonding lebih kuat karena sama2 merasakan suka duka berumah tangga hehe..

Jadi saya ga stress sendiri, ga tenggelam dalam lautan kerjaan rumah yang tak pernah ada habisnya ituu..

Btw pas nulis ini saya jadi ingat sebuah quote bagus:

"You never know how strong you are, until being strong is become the only choice you have"

"Kau tak pernah tau seberapa kuat dirimu, hingga menjadi kuat adalah satu2nya pilian yang kau miliki"

Jadi, semangat yaa buat emak-emak yang lagi kecapean urus rumah. Baik yang sengaja pilih gak pake jasa ART, atau yang terpaksa kerjain sendiri karena ga ada sumber daya manusia yang tersedia.

Ingat Mak, semua berhak bahagia..

With or without ART,
We could be happy
When we choose to be happy

Sumber:

Fb: Amalia Sinta

Post a Comment

0 Comments